August 18, 2017

Biar Kuat Upacara

Saat SD saya bisa merasakan setiap posisi petugas upacara. Bukan karena bergilir, tapi saya sering ditunjuk guru dan gak bisa nolak. Biasanya sih dapet bagian paskibra, dirigen atau pembaca UUD 45. Yang paling gak bisa dilupakan itu saat ditunjuk jadi pemimpin upacara. Sekuat tenaga teriak KEPADA SANG SAKA MERAH PUTIH HORMAAAT GRAK! suaraku seperti tercekat di tenggorokan. Grogi. Gak jelas kedengeran. Selanjutnya saya gak ditunjuk lagi jadi pemimpin upacara.

Mulai SMP sampai SMA, tugas saya tidak pernah berubah dari paduan suara. Yang paling berat saat dapat tugas paduan suara di alun2 Pati. Selain karena lebih panas, juga durasi upacara lebih lama. Teman2 banyak yang gak kuat hingga pingsan. Saat lihat teman pingsan, suka kepikiran kok saya gak bisa pingsan meski udah keluar keringat dingin. Setelah dewasa baru sadar kalau kondisi saya sehat jadi tidak mudah pingsan.

Biar kuat upacara sarapan yang bergizi dulu. Jangan lupa minum susu. Gunakan pelindung panas. Pilih tempat yang adem. Biasanya yang dekat pohon rindang, jadi dapet udara segar. Kadang saya ngantongin permen atau coklat. Biar mulut gak kecut. Kantongin minyak kayu putih bila merasa pusing. Tekuk kaki secara berkala. Berdiri terlalu lama bisa bikin kram otot kaki.

#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia

August 17, 2017

Merdeka Itu...

Bagiku merdeka itu...
Bila bebas beribadah dan berdakwah
Hanya tunduk dengan perintahNYA
Takut dengan laranganNYA
Bisa bekerja kapan saja
Bisa jalan kemana-mana
Bisa makan apa aja
Bebas berniaga
Bebas jeratan hutang & riba
Bebas berkarya

Banyak sekali opini tentang makna merdeka. Dari sekian opini itu, banyak yang merasa belum merdeka. Moga di umur tujuh dua Indonesia makin merdeka. Sekian postingan saya haha..


#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia

 



August 16, 2017

Menjemput Rezeki

Minggu lalu saya belajar cara ortu berjualan es kelapa muda. Biasanya hanya menunggu pembeli datang ke warung saja. Hasilnya gak cukup buat beli kelapa muda 1 pick up

Pak Lik beberapa kali usul agar pindah lokasi depan rumah Simbah. Tapi Ibuk belum bisa ninggalin tempat lama. Karena meski lokasi warung kurang strategis, sudah banyak pelanggannya. Setelah dikasih tau prospek jualan di dekat sawah lebih ramai, akhirnya mau pindah.

Pindah lokasi ini saya namai menjemput rezeki. Benar saja setelah pindah, jualan makin laris. Ibuk sampai kewalahan. Bapak bilang jualan es degan gini malah lebih repot. Yang pesan langsung banyak 100 bungkus dalam waktu singkat. Pas ada acara mancing malah super repot, sampai dibantu 4 orang. Makasih buat Bude, kakak sepupu dan kakak ipar.

Minggu siang Bapak mau jual pas acara karnaval. Baru bungkus 3 eh udah dibeli orang. Baru bungkus 2 eh langsung dibeli. Sampai sore pun gak dapet tuh 40 bungkus yang mau dijual keliling.

Selain jual di warung, Bapak jualan keliling. Saya inget Minggu malam pukul 19.30 bawa 40 bungkus ke lapangan. Gak sampai setengah jam udah ludes. Emang hasilnya beda ya kalau menjemput rezeki. Semangat kembali ke titik nol, Pak!

Dokumentasi Agus

#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia